Penyakit Lele dan Cara Pengobatannya Yang Ampuh No ratings yet.

Penyakit Lele dan Cara Pengobatannya

Halo sahabat sangkuti, kembali lagi di artikel kami tentang masalah penanganan penyakit. Di lele ada beberapa penyakit yang perlu sahabat sangkuti ketahui. Kenapa?? Karena dibudidaya lele penyakit merupakan masalah yang selalu timbul dan menjadi keresahan pembudidaya. Nah, dalam kesempatan ini kami ingin menjelaskan penyakit lele dan cara pengobatannya


Penyakit Lele dan Cara Pengobatannya

Penyakit pada lele tidak seperti penyakit pada ikan yang lain. Penyakit pada lele relatif lebih sedikit dibandingkan dengan penyakit pada ikan air tawar yang lainnya. Disini kami akan membagi jenis penyakit lele menjadi 2 kelompok. Diantaranya penyakit lele infeksi dan penyakit lele non infeksi. Dalm penyakit lele infeksi biasanya disebabkan oleh mikroba yang akan menimbulkan penyakit. Mikroba yang dimaksud adalahg bakteri, jamur dan parasit. Sedangkan penyakit non infeksi disebabkan oleh kelalaian pembudidaya lele itu senditi di dalam masa pemeliharan ikan.

A. Penyakit Infeksi

  1. Bintik Putih

Bintik putih atau yang lebih mengnal dengan istilah white spot ini disebakna oleh protozoa Ichthyphyhirius. Yang biasanya penyakit ini timbul dan menyerang lele yang dipelihara di kolam mati atau lebih tepatnya kolam yang menggenang dan tidak dialiri air mengalir. Jika penyakit ini dibiarkan yang menjadi parah, penyakit ini akan menyebabkan kematian yang masal. Gejala-gejala yang biasanya ditimbulkan itu bisa terlihat dengan adanya bintik putih berbentuk bulat yang ada pada tubuh lele. Hal ini mengakibatkan lele sering berada di tepi atau di dasar kola,, ikan terlihat sudah bernafas atau berkumbul menjadi satu, apalagi protozoa yang sudah menyerang insang lele tersebut. Akan menjadi parah juga kondisi ikannya.

Pencegahan yang bisa dilakukan adalah dengan cara mengganti air kolam secara rutin. Khususnya bagian dasar kolam, karena kolam yang tidak dialiri air yang mengalir biasanya sisa-sisa kotoran didasar menumpung sehingga mengakibatkan kulitas air menurun. Penggantian air dilakukan melihat jumlah padat ikan yang ditebar di kolam. Jika penebaran padat, penggantian air dapat dilakukan setiap 3 hari sekali. Ingat sekali lagi, mengganti air bukan berarti membuang keseluruhan air. Mengganti air yang dimaskud adalah membuang sisa kotoran yang menumpung di dasar kolam. Selain itu alat-alat yang digunakan sebaiknya di sterilkan terlebih dahulu untuk mencegah bakteri lain

2. Penyakit Akibat Virus

Virus patogen pada ikan yang biasnaya berbentuk peluru, infeksi ini bisa menybar keatas maupun ke sampjng. Infeksi horizontal terjadi jikan virus itu menyerang ikan lain didalam satu generasi, sedangkan infeksi yang menyebar dari satu generasi ke generasi lainnya disebut infeksi vertikal. Nah, apa sih penybab penyakit ini, ini bisa dikatakan Channel Catfish Virus. Gejalan yang biasa timbulk dalam penyakit ini adalah ikan yang terserang cenderung berenag berputar-putar, ikan tampak lemar dan sering berdiri menghadap keatas di permukaan air, serta biasanya terjadi pendaran di bagian sirip dan perut

Hal ini dalan dicegah dengan cara melakukan manajemen budidaya lele yang baik dan benar. Misal dari menjaga kualitas air, manajemen pakan, jumlah penebaran bibit ke dalam kolam, sigap jika terjadi sesuatu kendala dan perawatan peralatan.

3. Penyakit Gatal-gatal

Nah untuk penyakit ini biasanya menyerang bagian kulit dan sirip ikan. Jika ini terjadi didalam ukuran ikan yang relatif masih kecil, penyebaran penyakit ini bisa meningkat dengan cepat, apalagi dengan kepadatan di kolam yang terlalu padat. Penyakit ini biasanya menyebar melalui air yang terkontaminasi dan menempel pada ikan atau heawn lain yang mampir di kolam tersebut. Misal hama pengganggu serperti katak dan serangga lainnya. Gejala yang biasa ditimbulkan adalah ikan akan menjadi lemah dan warna kulit yang berubah, perubahan warna kulit biasanya kulit menjadi kusam. Hal lainnya bisa terlihat lele akan berputar-putar dan menggantung tegak luruh pada permukaan air.

Pada kasus ini biasanya dapat dilakukan pencegahan dengan cara menjaga kualitas air dan saran budidaya seperti peralatan dll serta mengakur jumlah pedatan yang ditebar di kolam.

4. Infeksi Aeromonas

jenis penyakit lele

Penyakit yang disebabkan oleh bakteri Aeromonas ini yang paling sering terjadi dan paling ditakuti oleh para pembudidaya lele. Bakteri aeromonas dapat mengakibatkan kematian massal. Gejala awal biasanya ditandai dengan munculnya bercak-bercak pada permukaan kulit yang jika dibiarkan akan menjadi borok. Jika tidak segera diatasi borok tersebut akan berubah menjadi nanah yang membentuk gelembung besar di bawah perut sehingga ikan akan berkurang nafsu makannya dan akan terlihat lemas

Dalam penyakit ikan dalam dilakukan pencegahan dengan sering melakukan penyiponan, penyiponan yang dimaskud disini adalah dengan membuang dasar kolam secara rutin dan serta memberikan desinfeksi ppada peralatan budidaya. Alternatif lain yang dapat dilakukan adalah dengan memberikan pakan yang telah dicampir dengan antiobiotik oksitetrasiklin dengan dosis 50mg/kg ikan selama seminggu atau memberikan vaksin yaitu vaksin hydrovac.

B. Penyakit Non-Infeksi

  1. Penyakit Kuning

Dalam kategori penyakit ini, penyakit ini timbul dari ulah pembudidaya itu sendiri, seperti ikan tidak diberi makan, ikan diberikan pakan kadaluarsa, pakan disimpan ditempat yang lembab atau memberikan pakan dengan kualitas yang buruk. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa lele yang diberikan pakan campuran jeroan ayam secara penuh, banyak menunjukkan jaundice. Data lain menunjukkan jika di dalam kolam tersebut banyak di temukan alga merah, penyakir jaundice ini akan lebih sering menyerang. Gejala yang ditimbulkan adalah warna tubuh ikan menjadi kuning, dan diikuti dengan kematian.

Pencegahan yang biasa dilakukan adalah dengan cara menghindari pemberian pakan alternatif serperti jeroan ayam, ikan rucah secara penuh atau kontinyu. Selain itu pemberian pakan yang berkualiatas dan mengganti air kolam secara rutin.

2. Penyakit Akiban Pakan Yang berlebihan

Dalam penyakit ini apabila pembudidaya memberi pakan secara yang berlebihan akan menyebabkan pecahnya usus pada ikan. Usus ikan yang terlalu penuh secara berlebihan akan mudah sekali pecah. Pencegahan yang bisa dilakukan adalah memberikan pakan secara tepat dari segi ukuran dan jadwal pemberian pakan. Selain itu dengan cara mengganti kolam secara rutin kaerna sisa-sisa kotoran yang menumpuk akan menjadi racun di dalam kolam

Sekian artikel mengenai penyakit lele dan cara pengobatannya . Semoga bisa bermanfaat untuk sahabat sangkuti dalam hal budidaya lele.

Untuk sahabat sangkuti yang ingin dalami budidaya lele bisa ikuti pelatihan budidaya lele kami. Untuk info lebih lanju tsilahkan hubungi 08111041161

Facebook Comments
BANNER FREE MEMBER

Nilai Kualitas Konten

CEK JUGA ARTIKEL INI :

cara mengatasai masalah air kolam lele

Cara Mengatasi Masalah Air Kolam Lele

Garam ikan merupakan salah satu bahan yang paling gampang kita peroleh dan harganya pun cukup …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!